Ingin berbagi pengalaman aja sewaktu pulang mudik dari Jakarta ke Surabaya tahun lalu, sekalian manfaatin liburan keluarga ke Bromo. maklum meskipun orang tua istri tinggal di Surabaya, memang saya pribadi belum pernah kesana.

Kebetulan waktu itu bawa mobil Avanza. Waktu itu, tiket pesawat atau kereta mahal banget, ane coba cari2 link tiket tahun 2009 ternyata udah gak bisa, mungkin harga tahun ini bisa dijadiin komparasi gan secara kenaikan harganya biasanya lebih kurang 10% dari tahun lalu

untuk Kereta Api : http://www.kereta-api.co.id/
Untuk Garuda : http://www.garuda-indonesia.com/
Untuk Mandala : http://www.mandalaair.com/
Untuk Lion Air : http://www2.lionair.co.id/Default.aspx
Untuk Batavia Air : http://www.batavia-air.com/etiket/

(bakalan nguras stamina keuangan hehehe…). Trus kalo udah sampai di lokasi mudik, malah gak bisa jalan-jalan karena memang nggak ada kendaraan. Kalo nyewa juga belon tentu dapet karena musim mudik rentalan mobil laris manis (atau malah sekalian kena harga premium).

Jadi, dengan pertimbangan mudik nyantai, ya diputuskan bawa kendaraan saja.
Seperti kebiasaan tahun lalu, sebelum perjalanan saya pergi ke bengkel buat servis rutin skalian cek kendaraan. Soalnya dari pengalaman, seperti biasa ATPM banyak promo buat ngecek kendaraan/servis (jangan lupa booking dulu).

Bukan apa-apa, selain nggak umpel-umpelan antri di bengkel karena udah deket waktu mudik, kan sekalian manfaatin diskon hehehe…
Coba kebayang gimana repotnya, pas perjalanan bawa keluarga liburan (jarak jauh lagi) eh… ada kenapa-kenapa sama mobil ya jangan sampai (amit-amit)… selain jadi bete ya kasian sama anak-anak ajah.
Mobil saya keluarga sekarang ini pake Avanza 1.3 manual keluaran 2007, ya lumayan buat ngapain-ngapain secara kantongnya baru mampunya segini. Terbukti, pas sekalian cek servis udah 110.000 km lumayan ekonomis. (belon termasuk diskon untuk persiapan mudik sekitar 25%). Informasinya saya dapat di iklannya kaskus juga gan.

Buat berbagi aja, selama ngerawat si Spansah ini rata-rata biaya servisnya gak jauh dari 200 – 300 ribu (terutama buat yang dibawah 50.000 km kan ada gratis biaya jasa). Ini buat referensi agan-agan semua :
10.000 = Rp. 216.300
20.000 = Rp. 302.300
30.000 = Rp. 216.300
40.000 = Rp. 1.027.350
50.000 = Rp. 216.300
Memang pas kelipatan 40.000-an agak banyak komponen yang diganti. Tapi ditotal-total ya lumayan gak bikin kliyengan biayanya.
Coba direken-reken, perjalanan yang ditempuh tahun lalu sekitar 800 kilo-an. Pokoknya gak pengin balapan kayak mobil formula, yang penting semua selamat. Maklum ada anak-anak, biar mereka enjoy perjalanan.

Selama perjalanan kita sekeluarga 2 kali istirahat di Cirebon ama Semarang, Avanza saya rata-rata ngabisin 56 liter (kira-kira ukuran kasarnya 1 : 14, ya termasuk yang irit juga cuman sekali isi bensin.

Akhirnya saya sampek juga di Surabaya juga gan, ketemu mertua trus Lebaranan disana.. Lebaran hari kedua kita udah siap2 buat berangkat liburan ke Bromo bukan maen senengnya anak saya (termasuk saya yang belon pernah ke Bromo… halaaaah…)

Sekarang, siap-siap berangkat nih ke Bromo. Ada Mertua (2 orang), adek ipar sama istri (2 orang), tambah saya sama istri (2 orang), anak (2 orang) jadi totalnya sekarang 8 orang. Nha… mulai pening kepala. Ternyata mobil bawaan dari Jakarta udah nggak muat. Akhirnya solusinya make mobil Innova-nya mertua hehehee…

Walah… ternyata memang ada harga ada rupa. Kalo Spansah, buat keluarga kecil saya ya masih bisa. Tapi kalo sudah tambah sana sini memang butuh yang agak gede.

Jalan ke Bromo ramean, memang beda. Bukan Cuma suasananya aja yang bikin akrab karena udah lama nggak silahturahmi tapi juga perjalanannya. Lumayan ketolong sama penggerak belakang (karena jalannya lumayan nanjak). Kondisi penumpang yang full gak jadi hambatan yang berarti buat mendaki.
Banyak mobil penggerak depan yang gagal nanjak, terpaksa deh mereka dibantu sama Toyota Hartop yang gagah perkasa berseliweran. Syukurlah, ni Kijang Innopah jalan terus.
Ini foto oleh-oleh tahun lalu ya… coba Lebaran tahun ini dicobain tempat lainnya. Mudah-mudahan sama indahnya…

Sekedar berbagi, buat perjalanan yang lumayan panjang seperti saya lebih baik :

1. Siapkan kondisi kendaraan (manfaatkan diskonan bila ada lebih baik)

2. Bawa peta mudik ( http://bit.ly/bKwAjX) atau panduan lain untuk mengetahui pos jaga atau bantuan darurat lainnya. Meskipun kita tidak memanfaatkannya, kehadiran pos jaga yang lumayan banyak akan memberikan rasa aman buat saya dan keluarga.

3. Kalau cape, bisa mampir ke pos jaga (http://bit.ly/9FN42H ) atau peristirahatan. Kalo buat saya, pijet kaki barang 30 menit udah kayak surga. Waktu pengalaman mampir di Cirebon, sekeluarga bisa dapet minum dan cemilan gratis. Dibawain goodie bag lagi… isinya ya bikin anak-anak semangat jalan mudik lagi (makanan kecil sama mainan).

4. Buat jalan yang kondisinya banyak menanjak, mobil penggerak belakang lumayan membantu. Beberapa kali lewat area stop & go seperti Semarang dan waktu jalan ke Bromo.

Segitu aja berbagi pengalamannya, kalo berguna silahkan digunakan sebagai referensi. Mudah-mudahan sama-sama dapat pengalaman jalan-jalan yang indah sama keluarga.

Kesimpulannya, mudik tahun ini bawa kendaraan lagi sama keluarga kecil saya… mudah-mudahan gak kalah ceritanya sama tahun lalu. Gimana pendapat agan-agan sekalian? Mau bareng mudik?

About gregorygavin

Laki-laki kelahiran tahun 1995, januari 5. bercita-cita menjadi pekerja sukses, bisa bermain gitar walau tidak jago.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s